Sunday, December 2, 2012

CINTA HADIR - 1


Nazuan Haykal seorang lelaki yang penuh dengan misteri. Setiap apa yang dilakukan pasti akan membuatkan orang ramai akan memandangnya dengan jelek. Kadangkala menyakitkan. Walaupun mempunyai paras rupa yang kacak dan ditambah dengan kerjayaannya sebagai seorang CEO muda di syarikat Maju membuatkan dia mempunyai segala-galanya.
            “Encik Nazuan petang ni Encik ada meeting dengan syarikat Gemilang pada pukul 3 petang.” Serika seorang setiausaha yang sentiasa bersamanya. Seorang yang setia disamping bosnya, walaupun kadangkala memeningkan kepalanya.
            Nazuan hanya membuat muka selamba sambil membelek telefon ditangan, bagaikan tidak mahu mendengar langsung tentang apa yang setiausahanya bercakap.
            “Encik Nazuan dengar tak apa yang saya cakap ni?” tanya Serika balik bagaikan memerli bosnya. Nazuan memandangnya bagaikan mempunyai seribu maksud yang sukar dirungkai. Marahkah? Bengangkah? Ahh!! Peduli apa aku yang penting aku dah laksanakan tugas aku dengan betul. Terpuji diri sendiri pulak.

“Awak ingat saya pekak ke? Saya dengar. Batalkan semua meeting hari ni. saya ada hal nak selesaikan dan jangan lupa beritahu syarikat tu yang esok pagi saya akan ke sana.” Nazuan berkata dengan nada yang tegas. Serika hanya mengangguk tanda faham. Mahu dicekik je lelaki didepannya saat dan ketika ini biar ditahu hati aku bagaimana sekarang ni.
            “Ok la bos saya keluar dulu, nanti apa-apa hal saya tulis notis di board,” Serika meminta izin untuk keluar. Dia terus keluar tanpa melihat muka bosnya. Mungkin bosnya mneghadapi masalah siapa tahu.

 
**
            Nazuan keluar dari pejabatnya awal. Dia masih teringatkan arwah mamanya. Mamanya yang sentiasa ada disampingnya. Sentiasa memberi semangat ketika susah dan senang, kini dia hanya tinggal bersama papa dan adik bongsunya yang masih bersekolah. Dia dahagakan kasih seorang ibu.
            Tiba-tiba dia teringat kata-kata yang diberikan oleh mamanya sebelum mamanya meninggal. Kata-kata itulah yang sering dia pegang hingga sekarang.
            “Mama nak Nazuan jaga adik, jaga papa biar papa bangga dengan Nazuan. Mama tahu, mama dah tak lama. Mama harap Naz boleh jaga mereka.” Kata mamanya disuatu petang. Dia pelik dengan kata mamanya tapi dia hanya berwajah selamba, mungkin mamanya mahu dia berkahwin jadi dengan alasan itulah yang selalu para ibu gunakan betul tak?
            “Apa mama merepek ni? Naz akan jaga papa dengan adik don’t worry ok.” Balas Nazuan. Mamanya hanya tersenyum pahit. Sukar dia mahu memberitahu anak kesayangannya ini bahawa ajalya sudah semakin tiba.
            “Mama tak merepek sayang, mama nak satu hari nanti Naz cari seorang isteri yang solehah dan boleh bimbing anak-anak Naz nanti. Mama juga nak beritahu yang mama dah tak ada masa lagi. Bila-bila masa sahaja mama akan pergi meninggalkan papa, adik dan anak kesayagan mama ni,” kata mamanya dengan nada jenaka. Dia tahu mamanya sedang bertarung dengan kanser. Kanser mamanya sudah berada di tahap paling akhir sekali. Tahap yang tidak dapat diselamatkan lagi.
            “Mama please… tolong Naz mama. Naz rindukan mama, Naz nak mama,” Nazuan merintih bagaikan seorang anak kecil rindukan belaian seorang ibu. Seorang ibu yang tidak pernah dilihatnya.
            Sedang dia mahu membelok keretanya kekanan tiba-tiba dia terlanggar seorang gadis, nazuan memberhentikan keretanya ditepi pokok yang berada disitu.
            “Cik tak ada apa-apa ke?” Nazuan bertanya. Dia kemudiannya membelek-belek kaki gadis itu persis seorang doktor. Gadis itu menepis tangan Nazuan.
            “Sorry. Are you ok?” tanya Nazuan lagi.
            “You ni kenapa? Dah nak mati ke?” soal gadis dihadapannya dengan marah.
            “Sorry, I tak sengaja, i….i tak nampak tadi,” terang Nazuan tanpa memandang wajah gadis itu. yang pasti dia merasa serba salah dengan apa yang berlaku.
            “You ok? Meh I hantar ke klinik,” Nazuan berkata lagi. Gadis itu cuba bangun tapi tidak dapat dan terduduk semula.
            “Sakitnya…” gadis itu mengaduh kesakitan. Nazuan terus mendapatkan gadis itu.
            “Biar I tolong. Ni semua salah I,” dia terus memapah gadis dihadapannya. Kali ini gadis itu tidak menolak. Nazuan kemudiannya membuka pintu keretanya.
            Masuk sahaja didalam kereta dia terus sahaja menghidupkan enjin kereta. Dia mengerling sekilas gadis disebelahnya yang masih menggosok kaki. Mungkin sakit dengan hentakkan yang agak kuat.
            “Hmm… I mintak maaf banyak-banyak. I betul-betul tak nampak,” terang Nazuan. Walhal gadis itu hanya diam tanpa meminta perjelasan darinya. Gadis itu hanya diam membisu. Terasa serba salah muncul dalam dirinya secara tiba-tiba.
            “you diam je dari tadi, I rasa serba salah sangat-sangat ni,” kata Nazuan lagi. Gadis itu sempat mengerling kearahnya sebelum menjawab kata-kata Nazuan itu.
            “I tak ada apa-apa yang nak dicakapkan. Nasib baik I tak mati,” Nazuan terus memusingkan wajahnya kearah gadis itu. perkataan mati dia tidak dapat terima. Perkataan itulah juga yang mamanya selalu sebut hinggakan mamanya juga meninggal dunia.
            “Please, jangan sebut perkataan tu. Hmmm… sakit lagi ke kaki you tu?” tanya Nazuan mengalih topik perbualan. Gadis itu hanya mengangguk. 


to be continued :

No comments:

Post a Comment